Thursday, 18 February 2021 00:00

Nasi Gemuk

Written by 
Rate this item
(0 votes)
Tempo Tempo

Pesona Indonesia kali ini akan memperkenalkan kepada anda Nasi Gemuk.  5 Februari lalu, Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Sandiaga Uno melakukan wisata kuliner saat berkunjung ke Kawasan Ekonomi Khusus Tanjung Layang, Kepulauan Bangka Belitung. Disana, Sandiaga Uno menyantap nasi gemuk bersama Gubernur Kepulauan Bangka Belitung, Erzaldi Rosman; Bupati Belitung, Sahani Saleh; dan Wakil Bupati Belitung, Isyak Meirobie. Sandiaga Uno mengatakan hidangan lokal nasi gemuk merupakan wisata kuliner yang lezat dan mampu menarik wisatawan saat berkunjung ke Kepulauan Bangka Belitung.

Nasi Gemuk merupakan kuliner khas masyarakat Bangka Belitung, Jambi dan Sumatera Selatan.  Asal usul nama nasi sendiri tidak diketahui secara pasti. Namun banyak yang menyebut alasannya karena nasi berminyak dan menggunakan santan dalam jumlah besar. Nasi ini sudah popular sejak 1970an. Nasi Gemuk adalah nasi yang dimasak dengan santan kelapa dan daun pandan. Ketika disantap, rasa gurih begitu terasa. Penggunaan santan itulah yang menjadi kunci rasa gurih nasi gemuk. Selain santan, ada tambahan berbagai bumbu lain pada pembuatan nasi seperti daun salam, daun pandan, serai dan daun jeruk. Agar rasanya makin nikmat, nasi gemuk juga diberi bumbu halus. Antara lain campuran bawang merah, bawang putih, lada, ketumbar dan jintan.

Nasi Gemuk biasanya dinikmati sebagai menu sarapan pagi. Saat disantap, nasi gemuk dinikmati dengan lauk pelengkap yang jadi ciri khasnya. Diantaranya irisan telur dadar, telur rebus, mentimun, bawang goreng, sambal dan kerupuk. Kari ayam atau sapi, kacang tanah dan ikan teri goreng juga sering ditambahkan dalam nasi gemuk. Harganya pun relatif terjangkau. Nasi Gemuk dijual seharga Rp. 8.000 hingga Rp. 10.000 per porsi.

Read 363 times Last modified on Friday, 19 February 2021 15:55