Friday, 19 February 2021 00:00

Tari Cokek

Written by 
Rate this item
(1 Vote)
Foto:Antara Foto:Antara

Pesona Indonesia kali ini akan memperkenalkan kepada anda Tari Cokek. Tari Cokek merupakan perpaduan antara kebudayaan Betawi dengan unsur China yang sudah ada sejak awal abad ke-20.
Kata cokek sebenarnya berasal dari bahasa Cina, yakni cukin, berarti selendang yang panjangnya kurang dari satu meter, dipakai oleh para penari wanita untuk menggaet pasangannya. Ada pula yang mengartikan 'cokek' sebagai "penyanyi merangkap penari" dan biasanya cokek dipanggil untuk memeriahkan suatu hajatan, saat kenduri, atau perayaan. Para Cokek disamping menyemarakan suasana pesta dengan nyanyian dan tarian, mereka juga membantu para tamu dalam perjamuan, seperti menuangkan minuman, menambah nasi atau lauk pauk dengan sikap luwes. Pada perkembangan selanjutnya, cokek diartikan sebagai tarian pergaulan yang diiringi oleh orkes gambang kromong dengan penari-penari wanita yang disebut wayang cokek. Para tamu diberi kesempatan untuk ikut menari bersama, berpasangan dengan para cokek.

        

Keistimewaan Tari  Cokek terlihat pada gerakan tubuh penarinya yang bergerak perlahan-lahan,  sehingga mudah untuk diikuti. Tarian diawali dari formasi memanjang, di mana  antara satu penari dengan penari lainnya saling bersebelahan. Setelah itu, kaki  para penari digerakkan melangkah maju mundur dengan diikuti rentangan tangan  setinggi bahu. Rentangan tangan itu disesuaikan dengan gerakan kaki yang  bergerak maju mundur tersebut. Gerakan ini kemudian dilanjutkan dengan ajakan  kepada para penonton untuk ikut bergabung menari. Ajakan kepada para penonton itu  dilakukan dengan cara mengalungkan selendang ke leher. Penari  menariknya maju ke  depan. Proses menari bersama ini dilakukan  berdekatan antara penari dengan penonton, namun tidak saling bersentuhan.

Pada awal kemunculannya, Tari Cokek dimainkan oleh tiga penari perempuan. Sekarang, pertunjukan Tari Cokek seringkali dimainkan oleh lima hingga banyak orang penari perempuan dan beberapa orang laki laki sebagai pemain musik yang sebagian ikut mengiringi tarian wanita. Busana yang dipakai penari tari Cokek berupa baju kurung dan celana dari bahan semacam sutra dengan warna yang mencolok. Pada ujung bawah celana biasanya diberi hiasan dengan kain yang serasi. Selembar selendang panjang terikat di pinggang dengan kedua ujungnya terjurai ke bawah. Rambut penari tersisir rapi ke belakang. Ada juga yang dikepang kemudian disanggulkan dengan bentuk tidak terlalu besar, lalu dihias dengan tusuk konde bergoyang-goyang. Kemudian diberi hiasan benang wol yang dikepang atau dirajut. Menurut istilah setempat disebut "burung hong", semacam burung pheonix yang dipercaya sebagai burung pembawa keberuntungan.




Read 437 times Last modified on Friday, 19 February 2021 15:56