Thursday, 28 May 2020 00:00

Kue Segubal

Written by 
Rate this item
(0 votes)
FOTO REPB FOTO REPB

Berbicara mengenai kue khas Lebaran, setiap daerah di Indonesia punya kue khas Lebarannya masing-masing, seperti di Lampung. Masyarakat Lampung merasa Lebaran mereka tidak akan lengkap, jika belum menyuguhkan kuliner Segubal di Hari Raya. Segubal terbuat dari beras ketan dan santan. Pembuatan kuliner ini tidaklah mudah, karena membutuhkan waktu sekitar 8 hingga 10 jam. Pertama-tama, beras ketan yang sudah direndam selama satu hari, dimasak dengan santan kental.

Kemudian beras ketan dan santan ini dikukus, lalu dibentuk pipih dan digulung dengan menggunakan daun pisang. Adonan ini kemudian direbus selama 4 jam. Karena rumit dalam pembuatannya, masyarakat Lampung, khususnya penduduk Kelurahan Negeri Olok Gading, Kecamatan Telukbetung Barat, Bandar Lampung secara bergotong royong membuat kuliner ini.

ketika dinikmati, kuliner ini terasa legit dan gurih. Segubal dapat dinikmati langsung, namun biasanya masyarakat Lampung menyantapnya bersama sayur pedos. Sayur ini mirip seperti kari ayam, namun dengan cita rasa yang lebih pedas. Selain dengan lauk sayur pedos, Segubal juga dapat dinikmati dengan gulai ayam, rendang daging dan tape.

kini banyak masyarakat Lampung yang menjual Segubal. Segubal dijual di pasar-pasar tradisional. Disana Segubal dijual seharga Rp.10.000 hingga Rp. 20.000. Selain Lebaran, penganan ini hanya dapat dijumpai saat upacara adat, seperti pesta pernikahan, khitanan dan cukuran rambut bayi. Penganan ini menjadi simbol dan bagian dari tradisi adat yang penting dalam masyarakat Lampung. Di Hari Raya, selain menjadi menu wajib, Segubal juga menjadi hantaran wajib untuk diberikan ke sanak keluarga dan sahabat.



Read 840 times Last modified on Friday, 29 May 2020 07:07