Tuesday, 13 August 2019 00:00

Kubro Siswo

Written by 
Rate this item
(1 Vote)

Tagar #JKWKULINER MAKAN MAKAN DI SOLO merupakan judul Vlog presiden Jokowi yang

bercerita tentang kuliner kesukaan presiden Indonesia ini. Sebelum Vlog episode pertama mengudara, hadir terlebih dahulu teaser Vlog tersebut. Dari teaser tersebut, diceritakan ada beberapa kuliner khas Solo kesukaan presiden Jokowi Salah satunya Timlo. Timlo merupakan kuliner yang masuk kategori Sup dengan cita rasa segar dan biasanya dinikmati pada malam hari. 

Timlo merupakan hidangan berkuah yang terdiri dari mie soun, lalu ditambah sosis Solo, suwiran ayam, wortel, dan irisan telur masak kecap. Kadang ditambah irisan hati ayam dan telur dadar lalu disiram kuah bening seperti kuah sop. Bumbu yang digunakan dalam hidangan timlo ini sangat sederhana, hanya pala, bawang putih, lada, dan bawang goreng. Ketika disantap, rasa kaldunya terasa sangat kental, gurih dan segar. Ditambah sesendok sambal kecap kental dan sedikit perasan jeruk, rasanya makin pas. Apalagi jika dinikmati dengan sepiring nasi panas. Satu porsi timlo lengkap dihargai sekitar Rp 20 ribu, ditambah  nasi Rp 5 ribu.

Asal muasal makanan timlo memang diduga terinspirasi dari sup kimlo yang populer di budaya Tionghoa. Dosen Sejarah Fakultas Sastra Universitas Sanata Dharma Yogyakarta, Heri Priyatmoko, memastikan makanan timlo terinspirasi dari kimlo. Menurut Heri Priyatmoko, Kimlo merupakan nama jenis hidangan berkuah yang berasal dari Cina. Masakan tersebut di area Jawa Timur dan Jawa Tengah berkembang menjadi sup dan beredar di kawasan Pecinan. Heri juga menemukan fakta di buku resep masakan Poetri Dapoer (1941) yang disusun perempuan Tionghoa bernama Lie Hiang Hwa. Di situ, terdapat panduan cara memasak kimlo memakai wajan, lengkap dengan bahan-bahan dan cara memasaknya. Selepas mempelajari buku tersebut dan adanya pengaruh kontak budaya, menurutnya masyarakat solo kemudian bereksprimen dan memcoba memasak makanan baru bernama timlo. Soal penamaan, menurut Heri, hanya mengganti huruf K dengan huruf T. Kemudian, bukan bahan daging babi yang dipakai, melainkan telur dan jeroan ayam yang populer sebagai bahan utama masakan orang Jawa. Diberi pula sosis agar makin nikmat. 

Read 1101 times Last modified on Tuesday, 13 August 2019 12:06