Tuesday, 28 July 2020 00:00

“Danau Tambing”

Written by 
Rate this item
(0 votes)
Foto : CNN Foto : CNN

17 Juli lalu, Balai Besar Taman Nasional Lore Lindu atau TNLL kembali membuka destinasi wisata Danau Tambing. Objek wisata alam yang terletak di Kabupaten Poso, Sulawesi Tengah, ini sudah tutup selama tiga bulan karena pandemi Covid-19. Kepala Balai Besar Taman Nasional Lore Lindu, Jusman mengatakan wisata Danau Tambing dibuka dengan menerapkan protokol kesehatan untuk mencegah penularan Covid-19 dan membatasi jumlah pegunjung. Para wisatawan Danau Tambing wajib mengisi data diri, seperti nama, alamat, nomor telepon, dan membeli karcis masuk. 

Danau Tambing berada di ketinggian sekitar 1.700 meter dari permukaan laut. Suasana di sana masih asri dan segar. Danau ini menjadi “surga” burung. Terdapat sekitar 260 jenis burung dan 30 persen diantaranya adalah endemik Danau Tambing. Artinya 30 persen jenis burung yang ada di sekitar Danau Tambing hanya ada dan berkembangbiak di alam setempat. Keunikan yang ada lainnya adalah adanya tanaman anggrek dan tumbuhnya pohon Leda, salah satu pohon endemik yang hanya ada di Sulawesi Tengah.

Dari kota Palu, ibukota provinsi Sulawesi Tengah, Danau Tambing dapat diakses sekitar 3 jam melintasi jalan trans Palu-Napu. Sampai di pelataran parkir kendaraan Danau Tambing, anda diwajibkan melapor kepada petugas penjaga Taman Nasional Lore Lindu. Dari pos penjagaan keberadaan Danau Tambing belum terlihat, namun setelah berjalan beberapa puluh meter ke dalam taman hutan, barulah tampak sebuah danau indah yang diselimuti kabut. Anda akan disambut udara dingin dan kicauan burung-burung. Anda bisa menikmati keindahan alamnya dengan mengelilingi danau yang luasnya tak sampai 1 hektar ini. Bagi anda yang hobi memancing, anda bisa memancing di danau ini. Berwisata ke Danau Tambing sebaiknya di pagi hari saat burung-burung keluar dari sarangnya. (voi)



Read 641 times Last modified on Tuesday, 28 July 2020 11:12