Wednesday, 07 October 2020 00:00

UGM Kembangkan Sistem Deteksi Gempa 3 Hari Sebelumnya

Written by 
Rate this item
(0 votes)
Foto:Antaranews Foto:Antaranews

Tim peneliti Universitas Gadjah Mada mengembangkan sistem peringatan dini gempa bumi yang mampu mendeteksi dan memberikan peringatan gempa. Bahkan, sistem ini bisa memprediksi terjadinya gempa bumi yang akan terjadi 1 sampai 3 hari sebelumnya dengan daerah prediksi dari Sabang hingga Nusa Tenggara Timur.

Ketua tim riset Laboratorium Sistem Sensor dan Telekontrol Departemen Teknik Nuklir dan Teknik Fisika UGM, Prof. Ir. Sunarno, mengatakan bahwa melalui alat ini, pihaknya bisa mengetahu 1 sampai 3 hari sebelum gempa. Jika gempa besar di atas 6 Skala richter sekitar 2 minggu sebelumnya alat ini sudah mulai memberikan peringatan.

 

 

Sunarno menjelaskan sistem peringatan dini gempa yang dikembangkannya bersama tim bekerja berdasarkan perbedaan konsentrasi gas radon dan level air tanah yang merupakan anomali alam sebelum terjadinya gempa bumi.

 

Apabila akan terjadi gempa di lempengan, akan muncul fenomena paparan gas radon alam dari tanah yang meningkat secara signifikan. Demikian juga permukaan air tanah naik turun secara signifikan.

 

Sistem ini terbukti telah mampu memprediksi terjadinya gempa bumi di Barat Bengkulu, Barat Daya Sumur-Banten, Barat Daya Sinabang Aceh dan lainnya.

 

 

Sunarno menyebutkan sistem deteksi tersebut dikembangkan sebagai mekanisme membentuk kesiapsiagaan masyarakat, aparat, dan akademisi untuk mengurangi risiko bencana. Sebab, posisi Indonesia yang berada di 3 lempeng tektonik dunia  menjadikannya rentan terjadi gempa bumi. 

 

Dia mengatakan bahwa sistem peringatan dini gempa bumi ini akan terus dikembangkan hingga mampu memprediksi waktu terjadinya gempa secara tepat, lokasi koordinat episentrum gempa hingga magnitudo gempa.

 

Pengembangan sistem peringatan dini gempa bumi ini diharapkan dapat membantu aparat dan masyarakat dalam melakukan evaluasi penyelamatan penduduk lebih cepat. Selain itu, juga bisa menjadi rekomendasi sistem instrumentasi untuk peringatan dini gempa bumi dan memberikan pengetahuan bagi masyarakat mengenai prediksi gempa bumi sehingga selalu siap dan waspada terhadap bencana gempa bumi.

 

 

Read 559 times Last modified on Thursday, 08 October 2020 08:33