Wednesday, 10 March 2021 00:00

Sejarah Stasiun Pulai Air

Written by 
Rate this item
(1 Vote)

 

VOI PESONA INDONESIA Pulau Air adalah stasiun kereta api tertua di Sumatera Barat. Setelah 44 tahun tak beroperasi, stasiun tersebut akan diaktifkan kembali. Rencananya stasiun tersebut digunakan untuk akses menuju sejumlah kawasan wisata. Anggaran sebesar Rp 40 miliar disiapkan untuk menghidupkan kembali Stasiun Pulau Air beserta jaringan rel baru sepanjang 2,5 km menuju Stasiun Padang. Salah satunya Pelabuhan Muaro yang menjadi pintu masuk menuju Kepulauan Mentawai. Dibukanya kembali Stasiun Pulau Air bersamaan dengan hadirnya Bandar Udara Internasional Minangkabau dengan fasilitas kereta bandara, Minangkabau Ekspress. Dikutip dari buku Sejarah Perkeretaapian Indonesia, Stasiun Pulau Air adalah bagian dari jaringan kereta api pertama di Pulau Sumatra. Jaringan tersebut selesai dibangun pada tahun 1891 oleh Sumatra Staatspoorwegen, jawatan kereta api milik pemerintahan Hindia Belanda di Sumatra.



Jalur kereta api ini berawal dari Stasiun Pulau Air ke Padangpanjang yang menempuh jarak sekitar 70 kilometer. Jalur tersebut berlanjut ke Kota Bukittingi sejauh 90 kilometer. Jalur ini resmi dipakai pada 1 Oktober 1892 bersamaan dengan dioperasikannya Pelabuhan Emmahaven, yang sekarang dikenal sebagai Pelabuhan Teluk Bayur. Adanya jaringa kereta api tersebut tak lepas dari adanya tambang batu bara di Omblin, Kota Sawahlunto pada tahun 1868 oleh geolog terkemuka Hindia Belanda, Willem Hendrik de Greve. Awalnya jalur tersebut digunakan untuk mengangkut batu bara, serta hasil perkebunan dan penunpang menuju Pelabuhan Muaro dan Emmahaven yang berada di Kota Padang.


Nama Stasiun Padang adalah nama baru Stasiun Simpang Haru yang merupakan stasiun utama Minangkabau Ekspress. Upaya menghidupkan kembali jalur kereta Stasiun Pulau Air bukanlah perkara mudah. PT Kereta Api Indonesia (KAI) pun mengganti seluruh besi rel dengan model baru dan membangun ulang bangunan baru serta mendirikan pagar pembatas di sepanjang jalur rel. Sementara itu bangunan stasiun lama Pulau Air tetap dipertahankan dan ditambah dengan bangunan baru yang dilengkapi sejumlah fasilitas. Di antaranya, ruang kepala stasiun, ruang khusus laktasi, musala, toilet, serta peron baru. Stasiun pun dilengkapi lapangan parkir untuk 15 kendaraan mobil dan 40 motor. Stasiun itu juga menjadi akses tercepat menuju kawasan Kota Lama dan Kampung Cina, obyek wisata heritage Kota Padang.


Read 360 times Last modified on Wednesday, 10 March 2021 09:51