Wednesday, 17 April 2019 00:00

Stadion Gelora Bung Karno

Written by 
Rate this item
(0 votes)

Stadion Utama Gelora Bung Karno adalah sebuah stadion serbaguna di Jakarta, Indonesia yang merupakan bagian dari kompleks olahraga Gelanggang Olahraga Bung Karno. Stadion ini umumnya digunakan sebagai arena pertandingan sepak bolatingkat internasional. Stadion ini dinamai untuk menghormati Soekarno, Presiden Republik Indonesia pertama, yang juga merupakan tokoh yang mencetuskan gagasan pembangunan kompleks olahraga ini. Stadion yang terletak di Ibukota Indonesia ini juga menjadi pusat kampanye calon presiden dan calon wakil Presiden pada masa pemilihan umum di Indonesia. 

Pada pemilu 2019, Stadion Gelora Bung Karno menjadi ajang unjuk gigi para kandidat presiden dan wakil presiden Indonesia. Mereka mengerahkan massa pendukung sebanyak mungkin dan semeriah mungkin di Stadion Gelora Bung Karno dan areal kompleks olahraga Bung Karno. Pada musim kampanye tahun ini, Komplek olahraga Bung Karno dijadikan ajang kampanye akbar 2 pasangan calon presiden dan wakil presiden. Untuk pasangan calon nomor urut 01 Joko Widodo – Ma’ruf Amin, mereka memanfaatkan di sesi terakhir masa kampanye pemilu pada Sabtu 13 April. Walau acara dimulai pukul 13.00, massa para pendukung pasangan tersebut telah berdatangan ke Stadion yang pertama kali dibuka pada tahun 1962, sejak pagi hari juga memenuhi area komplek olahraga sekitarnya. Berbeda dengan pasangan nomor urut 02, Prabowo Subianto – Sandiaga Sholahuddin Uno, pada Minggu 7 April pasangan calon presiden dan wakil presiden ini, memulai acara di stadion yang kembali direnovasi jelang Asian Games 2018 ini, sejak pagi hari. Sebelum acara kampanye resmi dimulai, diadakan acara sholat shubuh berjamaah di dalam stadion para peserta kampanye serta diikuti para pendukung ke dua pasangan calon di luar stadion yang meliputi area kompleks olahraga Bung Karno

Stadion ini awalnya memiliki kapasitas tempat duduk sebesar 110.000. Sejak dibangun stadion ini telah mengalami beberapa Kali renovasi. Renovasi terakhir dilakukan pada 2016-2017 untuk menyambut penyelenggaraan Asian Games 2018. Komplek olahraga Bung Karno beserta venu arena olahraga lainnya seperti kolam renang, basebal, Tenis, panahan, bola basket, hoki, Istana olahraga, juga hunian untuk para atlet dan fasilitas lainnya dibangun di awal tahun 60 an. Dibangun dengan jasa bantuan tenaga ahli dari Uni Sovyet, sekarang Rusia, untuk persiapan pesta olahraga negara negara Asia di tahun 1962. Setelah dilakukan renovasi terakhir kapasitas berubah menjadi 76.127.Perubahan ini dikarenakan sebelum semua kursi penonton diganti dengan kursi tunggal dan untuk penonton difabel.   Saat ini, seperti dikutip dari Wikipedia, stadion gelora Bung Karno ini merupakan stadion sepak bola asosiasi terbesar ke-28 di dunia dan stadion sepak bola asosiasi terbesar ke-8 di Asia. Kapasitas besar Inilah yang membuat Stadion gelora Bung Karno menjadi pilihan utama bagi para calon untuk mengungkapkan aspirasi mereka kepada masyarakat Indonesia. 

Merujuk pada kemampuan daya tampung yang cukup besar, tidak heran setiap Pemilu yang berlangsung 5 tahun sekali ini. Stadion Gelora Bung Karno, yang di masa orde baru di bernama Stadion Utama Senayan, menjadi pilihan utama sebagai ajang unjuk kekuatan masa pendukung para calon kandidat dan juga partai politik. Sebelum adanya pemilu serentak 2019, Stadion megah kebanggan bangsa Indonesia ini, menjadi ajang unjuk kekuatan jumlah massa yang dapat dikumpulkan para partai politik dalam mengakhiri masa kampanye nya di Jakarta. Stadion ini terbagi menjadi 24 sektor dan 12 pintu masuk, serta tribun atas dan bawah. Fitur khusus dari stadion ini adalah konstruksi atap baja besar yang membentuk cincin raksasa yang disebut temu gelang, sesuatu yang sangat langka di erah 60an. Selain untuk menaungi para penonton di semua sektor dari panasnya matahari, tujuan dari konstruksi cincin raksasa ini juga untuk menekankan keagungan stadion.  Walaupun stadion ini dikenal sebagai Stadion Gelora Bung Karno atau Stadion GBK, nama resminya adalah Stadion Utama Gelora Bung Karno, karena terdapat stadion lainnya di Kompleks Olahraga Gelora Bung Karno, seperti Stadion Tenis dan Stadion Akuatik. 

Read 1197 times Last modified on Wednesday, 17 April 2019 18:04