pesona indonesia

pesona indonesia (541)

04
January

 

VOI PESONA INDONESIA Toraja tidak hanya terkenal akan produksi biji kopinya. Namun, Kabupaten ini juga dikenal memiliki beragam destinasi wisata yang menarik. Salah satunya adalah Desa Adat Kete Ke’su yang selalu ramai dikunjungi oleh wisatawan local maupun mancanegara.

Desa Kete Ke’su memiliki deretan rumah adat yang disebut Tongkonan. Beberapa bangunan diperkirakan berusia sekitar 300 tahun. Bentuk Tongkonan ini memiliki beberapa keunikan seperti atap yang berbentuk seperti tanduk kerbau. Selain itu, semua Tongkonan dibangun menghadap Utara sebagai lambang asal muasal leluhur Tana Toraja. Harapannya adalah jika ada penduduk setempat yang meninggal, ia dapat berkumpul bersama para leluhurnya di sana.

Tongkonan ini biasanya dihias dengan tanduk kerbau yang disusun secara vertical di halaman depan. Keberadaan tanduk kerbau ini menunjukan status sosial pemilik Tongkonan.

waktu terbaik untuk mengunjungi Desa Kete Ke’su ini adalah dari bulan Juni hingga Desember. Sebab, biasanya di bulan-bulan tersebut sedang diadakan Rambo Solok yang diadakan hingga seminggu. Rambo Solok merupakan pemakaman tradisional yang rumit sekaligus upacara yang paling penting di Toraja. Biaya untuk melakukan upacara ini pun sangat mahal. Oleh karena itu, upacara ini bisa ditunda hingga berbulan-bulan bahkan bertahun-tahun.

 

menuju Desa Kete Ke’su bisa dicapai melalui perjalanan darat. Dari Makassar, bisa menggunakan bus untuk menuju ke Rantepao, Toraja. Jadwal keberangkatan bus ini biasanya pukul 7 pagi dan 7 malam. Jumlah bus yang beroperasi setiap harinya tergantung pada jumlah penumpang. Setelah sampai di Rantepao, perjalanan ke Desa Kete Ke’su ini akan dilanjutkan dengan menggunakan kendaraan sewaan. Perjalanan ini memakan waktu selama sekitar setengah jam.

Desa Kete Ke’su sudah dilengkapi dengan berbagai fasilitas seperti toilet, toko souvenir, warung makanan dan minuman serta area parkir untuk kendaraan roda dua dan empat. Biaya yang diperlukan untuk masuk ke desa ini relatif murah yaitu Rp 10.000 per orang.

Dalam upacara Rambo Solok, puluhan hingga ratusan kerbau dipotong karena kepercayaan suku Toraja, roh-roh hewan merupakan sarana bagi jiwa untuk mencapai Nirvana. Selain itu kerbau juga merupakan simbol kekayaan dan kekuasaan sehingga jumlah hewan yang dipotong dalam upacara ini menjadi lambang status individu. Untuk kelas menengah, dibutuhkan 8 kerbau dan 50 ekor babi untuk upacara. Sedangkan bagi bangsawan dibutuhkan 100 kerbau.

04
January

Pantai Hamadi

Written by
Published in pesona indonesia

 

VOI PESONA INDONESIA jika anda ingin menikmati wisata sambil mempelajari sejarah dengan akses yang mudah, silakan kunjungi Distrik Jayapura Selatan, Kotamadya Jayapura, Provinsi Papua. Tidak jauh dari pusat ibukota Papua ini, ada sebuah pantai yang merupakan perpaduan wisata alam dan wisata sejarah. Pantai ini bernama Pantai Hamadi. 

untuk sampai ke Pantai Hamadi, pertama anda bisa naik pesawat dari Bandara Soekarno-Hatta menuju Bandara Internasional Sentani di Kota Jayapura. Lalu, dari kota Jayapura, anda bisa lanjutkan perjalanan dengan angkutan umum dengan tarif sekitar Rp. 5.000 hingga Rp. 10.000; atau, anda bisa gunakan jasa ojek dengan tariff Rp. 10.000 hingga Rp 30.000 saja.  

Jika anda merasakan semilir angin dalam perjalanan dari Kota Jayapura, artinya anda sudah dekat dengan Pantai Hamadi yang memang terletak dekat jalan raya. Tak lama kemudian, anda akan melewati pintu gerbang kawasan Pantai Hamadi. Untuk masuk ke kawasan pantai, anda akan dikenakan tariff masuk Rp 10.000 untuk kendaraan roda dua dan Rp 20.000 untuk kendaraan roda empat.

Sesampainya di kawasan Pantai Hamadi, anda akan disambut oleh segarnya angin dan pemandangan yang indah. Pepohonan hijau, hutan bakau, dan pasir putih akan hadir di sekitar Pantai Hamadi. Pantai Hamadi akan semakin menarik lagi saat laut pasang. Karena setiap kali laut sedang pasang, ada fenomena yang dinamakan warga sekitar sebagai “Ombak Terbang”. “Ombak terbang” ini terjadi ketika gelombang besar dari laut lepas membentur keras tembok karang buatan. Saking keras benturannya, ombak bisa memuncrat  hingga 5 sampai 8 meter tingginya.Di pantai yang luasnya sekitar 5 hektar persegi ini, anda juga bisa menemukan sisa-sisa perang dunia kedua. Peninggalan sejarah yang paling mudah ditemukan adalah bebatuan sisa benteng pertahanan Sekutu yang terbentang sepanjang 2 kilometer.  Jika anda berkeliling lebih lanjut, anda bisa menemukan banyak peninggalan sejarah lainnya seperti meriam. 

setelah berenang dan berkeliling di Pantai Hamadi, anda bisa melepas lelah dengan bersantai di pondok-pondok yang disewakan dengan harga mulai Rp 25.000 hingga Rp 100.000. Di pondok-pondok ini, anda bisa menikmati udara segar dan bersih dari lautan lepas.

Setelah puas bermain di Pantai Hamadi, jangan lupa untuk membeli oleh-oleh untuk keluarga dan sahabat anda. Tidak jauh dari kawasan Pantai Hamadi, ada pusat cinderamata dan kerajinan lokal bernama Pasar Sentral Hamadi. Selain bisa membeli oleh-oleh, anda juga bisa menemukan sebuah monumen yang mengenang pendaratan pasukan sekutu tepat di depan Pasar Sentral Hamadi.

02
January

 

VOI PESONA INDONESIA Menjelang tahun baru 2018, ada beberapa kota yang rutin menggelar tradisi tahunan di daerahnya masing-masing untuk menyambut tahun baru masehi. Contohnya adalah Manado yang menggelar tradisi Mekiwuka. Kota Manado tidak hanya memiliki daya tarik pada wisata alamnya saja, tetapi budayanya pun memiliki daya tarik bagi wisatawan yang mengunjungi kota ini.

upacara Mekikuwa adalah upacara adat suku Minahasa di Manado. Mekiwuka merupakan ungkapan rasa syukur atas pemeliharaan Tuhan disepanjang tahun yang telah dilewati dan permohonan kepada Tuhan agar dibukakan jalan untuk memperoleh banyak berkat dalam menjalani tahun yang baru.

Upacara adat ini diselenggarakan dengan melakukan pawai yang dilakukan oleh seluruh warga kampung dengan memainkan alat musik sambil bernyanyi. Mereka  mengunjungi setiap rumah untuk memberi selamat tahun baru. Mekiwuka dilakukan mulai dari tengah malam pergantian tahun hingga subuh.

upacara Mekiwuka ini sudah ada sejak sejak beberapa tahun lalu di pesisir teluk Manado. Tradisi ini merupakan hasil kesepakan antara suku Minahasa dan orang Borgo. Orang Borgo adalah keturunan langsung hasil perkawinan campur antara suku Minahasa asli dan orang-orang Eropa, Spanyol, dan Portugis yang datang untuk berdagang di Kota Manado.

Pengaruh masyarakat keturunan Borgo terhadap seni tradisional sebagai bagian dari identitas Minahasa di Manado adalah tarian Katrili dan Figura. Figura mirip dengan Mekiwuka, keduanya merupakan tradisi menyambut tahun baru, bedanya kalau Mekiwuka dilaksanakan pada saat tengah malam menjelang pergantian tahun, sedangkan figura biasanya dilaksanakan saat kunci taong (tutup tahun) seminggu sesudah tahun baru.

untuk melestarikan budaya ini setiap tahunnya, pemerintah Provinsi Sulawesi Utara melalui Dinas Pariwisata menggelar Festival adat Mekiwuka yang dirangkaikan dengan festival Figura setiap tahunnya.

Festival Adat Mekiwuka dilaksanakan resmi oleh pemerintah Provinsi Sulawesi Utara pada tahun 2016, sedangkan Festival Figura sudah menjadi agenda rutin setiap tahunnya.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

02
January

 

VOI PESONA INDONESIA Pulau Sumba di Nusa Tenggara Timur (NTT) terkenal akan padang savana, tradisi budaya Pasola, dan perkampungan tradisionalnya yang masih asli. Selain padang savana, pulau Sumba juga memiliki pesona alam lainnya berbentuk danau. Namanya adalah Danau Waikuri.

Danau Waikuri atau Weekuri adalah sebuah laguna tersembunyi yang ada di Kab. Sumba Barat Daya, NTT. Sebagian besar pelancong belum mengenal Danau Waikuri, sehingga cocok bagi anda yang ingin melepas penatnya hiruk pikuk perkotaan.

Untuk mencapai Danau Waikuri, pertama-tama anda harus naik pesawat ke Bali atau Kupang, kemudian lanjut ke Bandara Tambolaka di kota Tambolaka, Sumba Barat Daya. Dari kota Tambolaka,  anda bisa menyewa jasa ojek. Selain itu, anda juga bisa meminta bantuan hotel tempat anda singgah untuk menyewa mobil serta supirnya.

Perjalanan ke Danau Waikuri dengan supir memang akan membuat anda lebih mudah. Namun, bagi anda yang ingin mengenal warga Sumba Barat Daya lebih dekat lagi, sewalah kendaraan tanpa supir dan langsung tanyakan saja jalan kepada warga sekitar. Namun, tidak semua warga Sumba Barat Daya tahu tentang Danau Waikuri, maka anda harus sampai dahulu ke Desa Tanjung Karoso. Di desa ini, semua warga Desa Tanjung Karoso dijamin tahu jalan ke Danau Waikuri.

Sesampainya di Danau Waikuri, mata pengunjung akan dimanjakan dengan cekungan batu karang yang selalu terisi air dari laut lepas. Air yang terjebak di danau atau laguna ini akan memantulkan warna biru kehijau-hijauan yang sangat indah. Di sela-sela batu karang, tumbuh pohon-pohon yang menjadi pagar alami. Pagar alami ini tidak hanya menambah keindahan Danau Waikuri, tetapi juga terkesan menyembunyikannya dari dunia sekitar.

Di pantai ini, terkadang ada warga setempat yang dengan senang hati akan mengajarkan anda cara mengapung di Danau Waikuri. Sensasi mengapung di danau yang indah dan tenang tentu akan sangat berkesan di hati. Setelah mengapung, anda bisa naik ke atas tebing untuk menikmati panorama laut lepas di antara Pulau Sumba dan Pulau Flores.

beberapa tahun lalu, tidak ada fasilitas wisatawan di Danau Waikuri. Namun, seiring meningkatnya jumlah wisatawan membuat berbagai fasilitas dibuat di kawasan Danau Waikuri, seperti tempat parkir, toilet, panggung kecil, dan tempat makan. Ada juga pedagang cinderamata khas Sumba. Contohnya adalah kain tenun warna-warni yang harganya mulai seratus ribu rupiah, tergantung dari tingkat kerumitan pembuatannya.

Waktu terbaik untuk berkunjung ke Danau Waikuri adalah sebelum pukul 11.00 WIB atau setelah pukul 15.00 WIB, karena siang hari matahari akan sangat terik. Selain itu, suasana sore hari di sekitar Danau Waikuri akan membuat air di danau ini berwarna keemasan.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

06
November

VOI PESONA INDONESIA Indonesia adalah negara kepulauan, dan Provinsi Nusa Tenggara Timur merupakan salah satu provinsi kepulauan di  Indonesia. Pulau-pulau yang ada  di Nusa Tenggara Timur adalah Flores, Sumba, Timor, Alor, Rote dan sabu. Di pulau Timor ada enam daerah otonom, yaitu Kota Kupang, Kabupaten Kupang, Timor Tengah Selatan, Timor Tengah Utara, Belu dan Kabupaten Malaka. Wilayah-wilayah ini berbatasan langsung dengan negara Timor Leste. Kabupaten  Timor Tengah Selatan memiliki karakteristik masyarakat wilayah pegunungan maupun pantai yang sangat unik. Keadaan  geografi dan topografi yang sangat luar biasa dan besar potensinya  termasuk  wisatanya?

Pantai  Oetune adalah salah satu daerah yang indah di  Kabupaten  Timor Tengah Selatan.  Tepatnya terletak di kecamatan Amanuban Selatan .

bila anda berangkat dari kota Kupang menuju Pantai Oetune dibutuhkan waktu sekitar 2,5 jam. Dalam perjalanan anda akan melewati  jalan yang berkelok-kelok, naik turun bukit dan lembah. Begitu memasuki gerbang menuju Pantai Oetune anda akan melihat beberapa lopo, yang merupakan sebutan untuk rumah khas warga kabupaten Timor Tengah Selatan, yang berjajar rapi. Di Lopo ini  pengunjung bisa beristirahat atau pun menikmati bekalnya. Sebelum  masuk Pantai Oetune ini, di gerbang anda harus membayar Rp. 3000  per orang , sedangkan untuk motor  Rp. 1000.

pada waktu anda menjelajah Pantai Oetune pasti akan merasa tercengang, karena melihat bentangan pasir yang halus, bersih dan luas. Ada yang mengatakan pemandangan seperti ini  mengingatkan  akan keindahan Pantai Kuta yang berada di Bali.

Selain pasirnya yang lembut, Pantai Oetune juga memiliki karakteristik  gelombang pecah  yang unik. Gulungan ombaknya  yang susul menyusul sekitar empat kali dalam semenit.

Dari Lopo tempat pengunjung beristirahat, bila berjalan ke arah kanan, akan tampaklah hamparan bagaikan gurun pasir.

deretan pohon cemara berdiri di sepanjang pantai dan di sisi kanan ada beberapa gundukan bukit pasir yang berbukit-bukit tampak menciptakan pemandangan yang saling melengkapi. Indah sekali. Gundukan-gundukan pasir yang berbukit-bukit menjadi paduan menarik dengan hamparan pasir yang panjang  dan laut yang berwarna hijau biru. Pasir-pasir ini sangat lembut dan mudah bergerak. Oleh karena itu harus berhati-hati bila anda berjalan di atasnya.

Bila anda hendak mengunjungi pantai Oetune, anda terlebih dahulu harus melihat waktunya. Karena di bulan-bulan tertentu ombak di pantai Oetune ini juga bisa menjadi besar, mengingat letaknya pantai ini berada di sisi selatan dari pulau Timor.  Bahkan di pantai ini anda bisa mendirikan tenda, untuk menikmati suasana pantai di malam yang cerah.

Kita akhiri Pesona Indonesia hari ini, dengan topik Pantai Oetune yang terdapat di kabupaten Timor Tengah Selatan. Dalam perjalanan menuju Pantai Oetune ini, pada waktu melewati persawahan, anda juga bisa membeli dan menikmati  semangka yang berwarna hijau gelap. Semangka ini bisa membantu menghilangkan dahaga anda selama dalam perjalanan.

04
November

VOI PESONA INDONESIA Beberapa waktu terakhir, rumah pohon menjadi salah satu fasilitas di tempat wisata yang sangat diminati oleh pemuda pemudi di Indonesia. Oleh karena itu, berbagai tempat wisata di berbagai daerah di Indonesia saling berlomba untuk membuat tempat wisata dengan menyediakan rumah pohon. Tak ketinggalan tempat wisata di Bogor ikut membuat tempat wisata serupa. Namanya adalah tempat Wisata Pabangbon.

Pabangbon menawarkan pemandangan alam yang mempesona. Jika cuaca sedang cerah, wisatawan dapat menikmati pemandangan Kota Bogor dari ketinggian. Sedangkan, jika sedang berkabut, wisatawan akan merasa seperti berada di negeri awan.

Selain ke rumah pohon, wisatawan juga dapat melakukan berbagai kegiatan di tempat Wisata Pabangbon ini. Seperti berswafoto, menikmati panorama alam yang indah, bersantai di bawah pepohonan rindang, bersantai di tempat yang sudah disediakan seperti gazebo dan hammock, dan juga bisa wisata edukasi karena tempat ini ditumbuhi pepohonan meranti yang dijadikan tempat penelitian. 

Wisata Pabangbon terletak di Desa Pabangbon, Kecamatan Leuwiliang, Kabupaten Bogor, Jawa Barat. Jarak dari pusat Kota Bogor ke tempat wisata ini sekitar 32 km dengan memakan waktu sekitar 1,5 jam. Dari Kota Bogor, ambil rute ke jalan raya Leuwiliang. Setelah sampai di Kecamatan Leuwiliang, perjalanan berlanjut hingga pertigaan Kracak. Kemudian, ambil arah kiri menuju Desa Pabangbon. Dari sini, sudah dekat menuju ke tempat Wisata Prabangbon. Namun karena minim petunjuk arah ke tempat wisata, wisatawan harus bertanya pada warga sekitar untuk menunjukkan arah yang tepat.

Wisata Pabangbon sudah menyediakan berbagai fasilitas penunjang untuk kenyamanan wisatawan. Fasilitas yang sudah tersedia antara lain toilet, warung makan, dan area parkir.

Dengan berbagai fasilitas dan keindahan panorama alam yang ditawarkan, tempat wisata ini terbilang tempat wisata yang cukup murah. Wisatawan hanya perlu mengeluarkan biaya sebesar Rp 6.000 per orang. Namun, jika ingin berswafoto di fasilitas rumah pohon, wisatawan harus membayar biaya sebesar Rp 5.000 per orang.Dengan biaya yang relatif murah dan memiliki berbagai macam fasilitas serta panorama yang indah, tempat Wisata Prabangbon tentu sayang untuk dilewatkan. Apabila anda berkunjung ke Kota Bogor, jangan lupa untuk mengunjungi tempat Wisata Pabangbon ini.demikian edisi Pesona Indonesia kali ini dengan topik Wisata Pabangbon. Besok, kita akan berjumpa kembali pada edisi pesona Indonesia berikutnya dengan topik-topik menarik lainnya. 

04
November

VOI PESONA INDONESIA Banyuwangi adalah salah satu kabupaten di Jawa Timur yang berbatasan dengan kabupaten di Situbondo di utara, kabupaten Jember dan kabupaten Bondowoso di barat, Samudera Hindia di selatan serta Selat Bali di bagian timur. Letak geografisnya ini membuat Banyuwangi memiliki keindahan alam yang menawan, mulai dari daerah pesisir pantai selatan, hingga gugusan pegunungan yang menjadi daya tarik wisatawan. Tak hanya kaya akan destinasi wisata indah, Kabupaten ini juga punya beragam wisata kuliner yang lezat. Salah satunya Jangan Kesrut.

Dilihat sepintas, kuliner khas Banyuwangi ini berwarna merah menyala. Aromanya pedas dan segar. Bahan Utamanya daging sapi atau kikil. Untuk daging, digunakan bagian lulur sapi atau bagian has dalam. Lulur sapi merupakan bagian paling enak karena lemaknya sedikit. Bumbumnya terdiri dari cabai besar, cabe rawit, tomat, daun bawang, terasi, garam, dan gula. Namun jangan lupa yang paling utama yaitu belimbing wuluh atau belimbing sayur. Ini yang membuat Jangan Kesrut rasanya segar.

Ketika disantap, rasa pedas dan segar dari belimbing wuluh begitu terasa. Satu porsi Jangan Kesrut terdiri dari paket nasi, sepotong tempe yang tebal dan garing serta Kala Gepuk. Kala Gepuk ini juga makanan khas Banyuwangi. Kala Gepuk terbuat dari daging sapi, khususnya bagian paha yang lebih berserat. Rasanya pun gurih. Rasanya pas jika disantap bersama Jangan Kesrut. Bagi Anda penggemar kuliner pedas, sepertinya Jangan Kesrut harus dimasukkan dalam menu yang harus dinikmati jika mengunjungi Banyuwangi. Harganya pun relatif murah, sekitar Rp.30000 per porsi.

kuliner khas Bayuwangi ini dinamai "Jangan Kesrut" atau Sayur Kesrut dan rasanya pedas. Istilah Kesrut ini muncul karena orang kebiasaan menghabiskan kuah sayur pedas ini dengan cara dihirup, srut srut, langsung dari mangkuknya. Kuliner ini tergolong kuliner langka di Banyuwangi. Hanya ada beberapa rumah makan di Bayuwangi yang menjajakan Jangan Kesrut, salah satunya di Jalan DI Panjaitan 49 Lateng, Banyuwangi.demikianlah edisi Pesona Indonesia kali ini, dengan topik Kuliner Jangan Kesrut. Besok, kita akan berjumpa kembali dengan topik- topik menarik lainnya. 

02
October

Lombok island is well-known to have amazing beaches, especially the ones at the South of Lombok island. One of which is Tanjung Aan beach. One thing which makes Tanjung Aan beach different from other beaches in Lombok is that its sand has globular shape like pepper. Tanjung Aan beach is the right place for someone who likes snorkeling and swimming. Because the wave at the beach is quite calm with a relatively shallow depth.

Tanjung Aan beach is surrounded by some hills. You can easily reach the hills to see beautiful scenery of Tanjung Aan beach from the height.  Around the beach, you can see wooden umbrellas with rice straws as their roof. And one of ways to enjoy Tanjung Aan beach is by lying down under the umbrella while enjoying young coconuts sold at the beach. If you are hungry, you can choose restaurant which provides various kinds of food from another region and local typical menus.

Tanjung Aan beach is located around 75 kilometers from Mataram city.  If you are from Mataram city by using private vehicle, you will spend around 1 and half hours through the route of Mataram-Cakranegara-Kediri-Praya-Batunyale-Sengkol-Rambitan-Sade-Kuta and Tanjung Aan. If you do not have private vehicle, we suggest you to rent motorcycle or car from Mataram to go to the beach.

Before you visit Tanjung Aan beach, there are some preparations which must be noticed such as cash money because there is not ATM. Due to hot weather, we also suggest you to bring sunglasses, hat and sunblock. Please use comfortable footwear for climbing the hills at Tanjung Aan beach. And the most important thing is that do not forget to bring camera to take picture of the beauty of the beach. If you do not have or forget to bring your snorkeling equipment, you do not have to worry because there is snorkeling rental. And the right time to snorkel is towards afternoon because the sea water starts rising and makes the beach easy for surfing.

 

 

 

28
August

Dozens of people were seen lining up to the special room of André J. Cointreau, the CEO of Le Cordon Bleu London, to observe a cooking demonstration by Chef Degan Septoadji, who was the guest of the world's largest culinary and hospitality school.

"The event is very full [of people] and many are on the waiting list," said London-based sales and marketing director, Alienor Cointreau, at the event which was held in the third week of July. More than 30 people were forced to return home because the facility only held 100 people.

On the night of July 18, Chef Degan appeared with "Yellow Spice", the basic spice used for serving Soto Ayam, Kare Ayam and Ayam Panggang Kalasan. "These are the ingredients for Indonesian cuisine," he said while began a demonstration attended by LCB students from around the world, as well as local communities. The LCB, which has branches in 20 countries, has trained over 20,000 students from over 70 countries.

Those present were given the opportunity to smell and hold various ingredients used, including galangal and candlenut, including a question-and-answer session with the chef.

"We have chefs coming from all over the world, but this is the first time [from Indonesia], there is so much food, and we are excited," said Chef Loic Malfait, LCB's London academic director. "If we go on, this event could last until midnight," he added.

Those who were still present at night were served with Cannapes - another type of Indonesian food, with Sate Lilit, Ayam Sambal Matah, Bubur Ketan Hitam and Lapis Legit.

Chef Degan also re-emerged in a cooking demonstration event three days later on an Indonesian Weekend integrated promotion at Potters Fields Park, on the edge of the River Thames against Tower Bridge backdrop.

The dishes served for Indonesian Weekend were Gado-Gado, Soto Betawi and Rendang.

"Indonesian cuisine is very varied and Londoners are very enthusiastic and open with all kinds of world foods, and therefore the desire for Indonesian cuisine is so high," said Dito Widjono, from Proud Indonesia, the organizer of Indonesian Weekend.

Chef Degan himself said that London is very open to foreign cultures, "Indonesia still has a very exotic impression, so there is still a chance [for restaurants to penetrate the market]."

"In London, the number of Indonesian restaurants can be counted solely on the fingers, but the number of Thai restaurants are in the hundreds," he added.

 

 

 

Page 39 of 39